Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Renungan Hari Rabu 06 Januari 2021

Renungan Hari Rabu 06 Januari 2021

Renungan Hari Rabu 06 Januari 2021

Kasih tanda kehadiran Allah.

Allah adalah sumber kasih. Dialah kasih itu sendiri, tiada kasih di luar Diri-Nya. Berarti tidak ada yang memiliki kasih kecuali ia ada di dalam Dia dan sebaliknya seorang yang ada di dalam Dia pasti memiliki kasih.

Apakah tidak ada tanda lain selain kasih? Memang benar bahwa kita tidak dapat mengatakan dengan mutlak bahwa tidak ada tanda lain selain kasih, namun adakah yang lebih dari pada kasih? Tidak ada! Kebaikan, kemurahan, kesabaran, kesediaan menolong, kepedulian, dan kejujuran; semuanya ini tak akan berarti tanpa kasih. 

Seorang dapat berbuat baik kepada orang lain sebatas respons balik dari orang tersebut sesuai dengan harapannya. Berbeda halnya dengan seorang yang melakukannya karena kasih, apa pun respons objek kasihnya tidak akan mengubah kasihnya. Ia dapat mengasihi karena ia telah hidup dalam sumber kasih, yang tidak akan pernah berhenti mengalir. 

Demikianlah kasihnya akan terus mengalir menjadi berkat bagi orang lain, karena kasihnya tidak bergantung kepada dirinya sendiri yang terbatas, namun kepada Allah yang tidak terbatas.

Menghadirkan kasih Allah dalam hidup sehari-hari memang membutuhkan proses yang panjang. Dalam proses ini kita seringkali mengalami kekecewaan karena mendapatkan respons yang tidak seimbang. Tetapi bila kasih Allah ada dalam kita, kekecewaan itu tidak mampu membendung kita untuk kembali belajar mengasihi. 

Kasih itu pula yang membentuk karakter dan kepribadian kita, tidak lagi memikirkan diri sendiri, tetapi bagaimana menyatakan kasih Allah agar semakin banyak orang mengenal Dia melalui kita. Kasih-Nya menjadi sempurna dalam kita jika kita berani percaya dan membuka kehidupan kita di hadapan-Nya. Karena kita telah menjaga kehidupan kita benar, kita pun tidak takut menghadapi penghakiman- Nya.

Kita sungguh-sungguh anak-anak Allah bila kita mau mengasihi walau tanpa tanggapan yang seimbang.

Mazmur, Relasi dengan Tuhan yang mengalirkan berkat.

Mazmur ini merupakan nyanyian kerajaan yang berisi permohonan bagi raja. Syair mazmur ini disadur oleh Salomo dari doa pengharapan Daud baginya sebagai penerus dinasti Kerajaan Daud (ayat 1, 20). 

Di dalam mazmur ini Daud memaparkan kepada Salomo gambaran yang ideal tentang hubungan antara pemerintah, Tuhan, dan rakyatnya. Melalui mazmur ini Daud mengajarkan kepada rakyatnya untuk mendoakan Salomo agar menggunakan kuasa yang diterimanya dari Tuhan, bukan demi keuntungannya sendiri, namun sebaliknya bagi kesejahteraan seluruh rakyat, khususnya mereka yang lemah dan tak berdaya. 

Dukungan doa dari rakyat seperti inilah yang memungkinkan raja dapat menjalankan fungsinya dengan baik. Relasi antara sikap raja dan respons rakyat seperti ini berdampak terhadap kesuburan tanah Kanaan (ayat 16) sebagai pernyataan perkenan dan berkat Tuhan.

Sejalan dengan perkembangan sejarah Israel yang berkali-kali jatuh ke dalam tangan raja-raja dan penguasa asing yang lalim, maka mazmur ini di kemudian hari digunakan sebagai doa pengharapan akan kedatangan Mesias sebagai raja Israel yang sejati. 

Sifat-sifat mesianik mazmur ini tampak pada karakteristik raja yang digambarkannya: Ia memegang pemerintahan di bumi ini selama dunia belum lenyap (ayat 5, 7), namanya tetap untuk selama-lamanya, dan semakin dikenal sepanjang zaman (ayat 17). 

Kata-kata puisi seperti ini dirasakan sangat berlebihan bagi bangsa Israel jikalau ditujukan bagi seseorang raja yang adalah manusia biasa. Para penulis Perjanjian Baru mengaplikasikan konsep tentang Mesias ini pada Yesus Kristus — Sang Mesias yang menjadi raja selama-lamanya (bdk. Luk 1:33; Why 11:15).

 Ia adalah Raja yang memberitakan kebahagiaan (Mat. 5:3-12) serta memperhatikan mereka yang miskin dan tertindas (Mat. 25:31-46). Di bawah pemerintahan-Nya setiap lutut akan bertelut di hadapan-Nya (Flp. 2:9-11). 

Berdasarkan hal ini, maka berkat-berkat yang mengalir karena hubungan raja Israel dengan rakyatnya dapat diaplikasikan bagi hubungan antara Kristus dengan Kristen yang mendatangkan berkat bagi kondisi dunia.

Hubungan kita dengan Kristus dapat menjadi daya dinamis yang mendatangkan berkat yang mengubah keadaan dunia. Pikirkan berkat-berkat apa yang dapat Anda alirkan pada hari ini!

Injil hari ini,

Yesus berjalan di atas air dan dengan perintah-Nya meredakan angin ribut. Pada awalnya, para murid tidak mengenali Yesus. Mereka mengira melihat hantu sehingga mereka pun berteriak ketakutan. Dalam hidup kita sering melihat ”hantu” di mana-mana, melihat problem di mana-mana—walaupun sebenarnya tidak ada problem. 

Memang, bila hati kita kacau, atau dipenuhi ketakutan dan kekhawatiran, kita tidak dapat mengenali Yesus seperti halnya dua murid yang berjalan ke Emmaus bersama Yesus, yang tidak mengenali Dia. Kita tidak mengenali kehadiran Yesus yang sesungguhnya tidak pernah meninggalkan kita karena kita hanya melihat problem, problem, dan sekali lagi problem, padahal Allah selalu hadir untuk membantu kita.

Suatu hari Yesus mengajak seseorang menelusuri kembali jalan hidupnya, mulai dari masa kanak-kanaknya sampai sekarang. Orang itu melihat bahwa selama dia menapaki hidupnya, selalu tampak dua pasang tapak kaki—bagai tapak di atas pasir—dan dia tahu bahwa yang sepasang ialah tapak kaki hidupnya dan yang satunya adalah tapak kaki Yesus. 

Dia juga tahu bahwa sesungguhnya Yesus sejak semula tidak pernah meninggalkan dia. Kemudian, tiba-tiba tapak kaki itu tinggal sepasang dan dia tahu bahwa itulah masa yang paling gelap baginya. 

Maka ia berseru: ”Tuhan, mengapa Engkau meninggalkan aku, justru pada saat-saat gelap bagiku?” Jawab Yesus: ”Anak-Ku, Aku tidak pernah meninggalkan engkau. Waktu itu engkau tidak dapat jalan sendiri sehingga Aku harus menggendong engkau. Lihatlah, tapak kaki itu lebih dalam daripada yang lain-lain”. 

Sumber https://carekaindo.wordpress.com/ 

Sumber gambar google.com

Post a Comment for "Renungan Hari Rabu 06 Januari 2021"